twitter
rss

Assalaamu'alaykum.
Minaaa-saan!! Hajimemashite, watashi wa Nurul desu ^^ (nostalgia SMA).

Skripsi? What kind of food? I feel kinda dizzyhypnotized
Up! Up! Up! Efek samping yang luar biasa dari jenis 'makanan' tersebut.

Hari ini, kita bagi-bagi cerita aja yaa..
Inget cerita waktu penelitian, baru masuk kelas menyapa siswa-siswa Indonesia yang lagi menuntut ilmu, tiba-tiba dikejutkan dengan pertanyaan:
"Kak, dubber, ya??", Akupun menjawab, "Masa? Hahaha" (gak nyambung banget tuh jawaban). Hatiku berkata, "Secempreng itukah suaraku, Tuhan??".

Lalu, terjadilah flash back dalam ingatanku dalam waktu yang cukup singkat.



___ Teman-temanku  pernah berkata berkata, 
"Nurul, lo gak capek tiap hari ngomong pake suara falset?"
"Nurul, aku pikir tadi yang bersin kucing.hahaha"
"Suaramu kayak Dolphino ya, Nurul"  . . .

___Dan masih banyak lagi kata-kata yang bergema-gema dipikiranku. Tapi, aku selalu berpikir positif, selalu bersyukur atas nikmat Tuhan. Mungkin itu cara Tuhan agar makhluk hidup mengingat diriku yang kesepian ini. hehei
Sejak saat itulah gue berharap mungkin bisa jadi pengisi suara....anjing kejepit.straight face
Tapi gue nyadar, gue gak bakal bisa pamer/terkenal di dunia yang fana ini (kagak ada yang bisa dipamerin sihday dreaming). Cantik kagak, pinter kagak. Dan karena itulah gue berkeinginan terkenal di akhirat saja. #eaaaa#ngarepangel

Kembali ke sekolah. Ada suatu waktu tuh, gue masuk kelas 7G, gurunya gak bisa ngajar nih ceritanya, jadi gue yang masuk (Oh, iya, InsyaAllah gue ini guru y.hehe). Seperti biasa, gue ngajarin gak sesuai bidang gue~__~". Jangan salah, karena gue baik hati kalee, jadi gue tuau mereka bosen.devil

Pertanyaan andalan gue, seputar pengetahuan umum. Gileeee, anak-anak kelas itu pada jago2 jawab soal gue. Bahkan, teman kuliah gue tanya, belon tentu tau. Ada anak nih yang kena hukum terus gara-gara 'males' belajar mtk. Gue sangat merasa mereka itu males bukan bodoh. Kebanyakan soal yang gua kasih, dia yang jawab. Wow, amazing tuh otaknya. Apresiasi banget deh buat mereka. Pengetahuan umum kelas itu, paling pinter dari segala kelas dan grade yang pernah gue masuk. Eh ternyata, dan ternyata, mereka penggemar anime, men! Dapet banget gue feelnya sama anak kelas itu. Cerita-cerita deh kita (dasar guru gak tau usia).

Ketika pelajaran usai, salah satu mereka berkata, "Miss, nanti kalo masuk lagi tanya-tanya kek gitu lagi". Dengan sedih gue jawab, "Yaah, ini pertama dan terakhirnya saya masuk kelas kalian". Mereka terdiam membisu, menatap kepergianku ke kelas sebelahnya. Abis itu gue gak pernah-pernah lagi muncul dihadapan anak-anak berbakat tersebut. Mereka sedih, gue sedih, seluruh alam mengheningkan cipta. Akhir cerita gue "sad ending". 

Gue rasa, anak jaman sekarang itu pinter-pinter. Tapi pas pengetahuan agamanya gue tanya, pada gak tau. Miris gak sihcrying. Gimana anak sekarang pada gak sopan coba, pengetahuan agamanya aja cetek. Pondasi agama itu kan harus diajarkan sejak dini lahir. Akheratnya mana?? Hidup kita kan gak cuma di dunia. Iya, kan? Gue bener, kan? Atau gue salah? Kurang tepat? (Au ah, gelep~~")

Well, well, inti cerita gue, gue sedih anak sekarang gak banyak yang mikirin pentingnya agama. Baru sekolah aja udah banyak yang pacaran. Aduhh, mungkin tontonannya juga gak mendukung pendidikan kali ya.

Sampai pertemuan berikutnya. See ya, Ja ne!!! big grin
Wassalaam.

5 comments:

  1. Hajimemashitee Miss, kapan2 masuk kelas kita ya? hihi ^_^

  1. Ohisashiburi desu ne..Ihh, masih inget aja sm Miss.hehe
    Jadi kangen sama kalian. Kemaren dpt kelas berapa?

  1. Miss kenal gak sama saya? ini nama pena saya Miss. guess what? hihi

  1. Kamu alay banget, jangan2 kamu yang punya diary di blog ya, yang dirahasiakan itu, Miss buka aja gak bisa.hhaha

  1. Hahaha, Miss, miss u :D

Post a Comment